Push Notifications vs. Email: 5 Tips Untuk Membantu Anda Memilih Channel yang Tepat untuk Keterlibatan Pengguna

Pengguna saat ini tidak mengikuti perjalanan pelanggan langsung. Kami ada di dunia multi-saluran, lintas-perangkat.

Pengguna cenderung memulai perjalanan digital mereka di mana saja, kapan saja, bergerak ke arah mana pun, lebih jauh dan mundur, drop off dan melanjutkan, sesuai keinginan mereka.

Setiap poin dalam perjalanan ini adalah peluang bagi Anda untuk terlibat dengannya dan memeliharanya menuju konversi. Untuk pemasar digital seperti Anda, yang berkomitmen untuk mengarahkan tujuan bisnis melalui pemasaran yang efektif, 4 R pemasaran memang mantra untuk hidup.

Ketika datang ke saluran pemasaran, Anda disuguhkan dengan banyak pilihan. Dengan begitu banyak opsi yang tersedia, (email, SMS, pemberitahuan push, pesan dalam aplikasi, pesan web, pemberitahuan push browser), adalah wajar apabila anda kebingungan.

Sementara marketing intelligent yang digerakkan oleh AI tentu dapat membantu Anda memilih media yang paling cocok untuk membantu Anda terhubung dengan pengguna Anda melalui konten yang sangat personal dan relevan, penting bagi Anda untuk memahami penggunaan dan dampak yang saling eksklusif dari masing-masing saluran.

Kami membandingkan push notifications dengan SMS dan pesan dalam aplikasi sebelumnya. Sekarang mari kita bicara tentang bagaimana push notifications melawan saluran email yang lebih tradisional.

Push Notifications telah muncul sebagai salah satu saluran pemasaran seluler paling kuat saat ini. Di sisi lain, email, saluran pemasaran digital tertua, (baru-baru ini menginjak usia 40), masih dianggap sebagai saluran komunikasi yang selalu hijau dengan tingkat buka rata-rata 18%, di seluruh industri.

Kedua saluran memiliki kekuatan dan posisi unik dalam pencampuran pemasaran digital Anda, dan pemahaman Anda tentang bagaimana memanfaatkannya secara optimal sangat penting bagi keberhasilan upaya pemasaran Anda secara keseluruhan.

Apa Perbedaan Utama antara Email dan Push Notifications?

Anda tidak dapat menggunakan pendekatan yang sama dengan email push notifications. Berikut adalah 5 faktor yang menentukan saluran mana yang paling berhasil, kapan dan mengapa:

1. Panjang pesan Anda
Ini adalah faktor terpenting yang membantu Anda memilih di antara kedua saluran. Email dapat sepanjang atau sesingkat yang Anda inginkan, tetapi Anda hanya dapat memuat hingga 50 karakter dalam push notifications. Jadi, biarkan panjang pesan pemasaran Anda memandu Anda.

Pembaruan keluar untuk pengiriman bisa berupa push notifications, tetapi tanda terima transaksi harus dibagikan melalui email. Nawsletter, blog, pernyataan akun, formulir pendaftaran, dan konten serupa disajikan sebaiknya melalui email. Pesan yang lebih pendek seperti penawaran promosi membuat dampak lebih besar ketika dikirim sebagai push notifications.

Ingat bahwa terlepas dari seberapa panjang pesan pemasaran Anda, konten dan materi iklan Anda perlu membuat intrik dan dampak yang cukup untuk mendorong pengguna Anda ke arah tindakan lebih lanjut.

2. Urgensi pesan
Beberapa konten yang Anda kirim memerlukan perhatian atau tindakan segera dari pengguna Anda. Katakanlah, konfirmasi pemesanan perjalanan, pembaruan pengiriman keluar, pemberitahuan status pembayaran, perubahan, atau penjualan kilat yang tersedia selama beberapa jam. Push Notifications sebagai saluran dirancang untuk mendorong dan mengarahkan tindakan pengguna, disampaikan pada waktu dan tempat yang tepat.

Di sisi lain, pesan jenis FYI seperti pembaruan posting blog, buletin, pernyataan akun, dll. Yang memang membutuhkan pengguna Anda untuk melihatnya segera sebaiknya dikirimkan melalui email. Pengguna Anda melihat atau bereaksi terhadap push notifications jauh lebih cepat daripada email. Oleh karena itu, pesan yang mendesak paling baik dikirim sebagai push notifications, sedangkan yang tidak terlalu sensitif dapat dikirim sebagai email.

3. Waktu Pengiriman Campaign
Pengguna memiliki smartphone mereka setiap saat, yang menyiratkan push notifications dapat dikirimkan kapan saja. Tapi, itu bukan yang Anda lakukan karena notifikasi yang tidak tepat waktu dapat mengganggu pengguna Anda, mengganggu mereka, dan mematikan sepenuhnya dari aplikasi Anda. Anda dapat mengirim email campaign pada jam 7 pagi dan mengharapkan pengguna Anda untuk membacanya ketika mereka memeriksa kotak masuk mereka nanti, tetapi Anda tidak dapat melakukannya dengan push notifications. Karenanya, gunakan waktu mengirimkan campaign untuk menentukan saluran mana yang akan digunakan.

4. Tujuan Campaign
Perbedaan lain antara email dan push notifications adalah tujuan campaign. Meskipun kedua saluran keterlibatan dapat digunakan untuk memberi tahu pelanggan tentang penjualan, atau pembaruan fitur, push notifications meminta tindakan tambahan (peluncuran aplikasi melalui CTA) sementara email dapat melayani konten lengkap sendiri. Jika niat Anda adalah untuk mengarahkan tindakan pengguna, maka push notifications berfungsi lebih baik. Waktu respons terhadap email cenderung jauh lebih lama daripada push notifications, jadi Anda perlu mengidentifikasi saluran apa yang akan memberi Anda ROI pemasaran yang lebih baik berdasarkan pada tujuan campaign Anda.

5. Tingkat Personalisasi
Meskipun email dan push notifications dapat dipersonalisasi, tingkatannya bervariasi. Sementara waktu pengiriman email dan baris subjek dapat dipersonalisasi, push notifications menawarkan peluang personalisasi yang lebih tinggi. Anda dapat menggunakan fitur rich media seperti gambar besar, korsel, dan audio / video / gif dalam pemberitahuan push. Selain itu, dengan memanfaatkan informasi geolokasi pengguna dan data perilaku aplikasi Anda, push notifications dapat sangat dipersonalisasi dalam hal waktu pengiriman (penargetan geografis waktu-nyata) dan konten berbasis perilaku yang dibuat khusus.

Karena saluran pemasaran telah berkembang dari waktu ke waktu, pengguna Anda mengharapkan hal-hal berbeda dari email dan push notifications. Selama bertahun-tahun, email digunakan secara tidak bijaksana untuk pengguna spam dengan pesan impersonal yang tidak relevan karena sebagian besar pengguna sekarang hanya membaca email promosi dan menghapusnya tanpa membaca. Pengguna modern tidak berharap email menjadi relevan secara pribadi, dan karenanya, hampir tidak terlibat dengan mereka. Namun, mereka mengharapkan push notifications menjadi menarik dan relevan.

Push notifications dan email pada dasarnya saluran komunikasi yang berbeda dan mereka harus memiliki strategi berbeda untuk menghindari risiko mengasingkan pelanggan Anda dengan konten yang tidak relevan yang secara negatif mempengaruhi hubungan pelanggan. Kuncinya adalah memahami bagaimana setiap saluran melayani kasus penggunaan, dan mengintegrasikan dengan pas dan tepat di tempat yang tepat dalam strategi pemasaran digital Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *