Bagaimana Tampilan 360 Derajat Terintegrasi Dari Customer Dapat Meningkatkan Marketing Anda

Bagaimana Tampilan 360 Derajat Terintegrasi Dari Customer Dapat Meningkatkan Marketing Anda

Saat ini setiap industri tidak lagi puas dengan hanya tumbuh secara berkelanjutan, perusahaan saat ini berusaha untuk menantang status quo yang sering dilakukan pelanggan. Bisakah Anda menyalahkan pelanggan? Perilaku pelanggan yang berkembang pesat adalah lintasan yang memungkinkan bisnis bergerak. Persaingan sangat ketat dan pelanggan bukanlah orang yang pemaaf. Penelitian menunjukan bahwa 50% pelanggan berhenti melakukan bisnis dengan perusahaan segera setelah mendapatkan satu pengalaman sales/marketing yang buruk, 25% menyampaikan keluhan mereka di media sosial dan 54% beralih ke pesaing.

Pelanggan kini mungkin berubah-ubah tapi juga serba tahu, lincah dan teknologinya maju. Mereka terhubung secara online, dan melayang melintasi perangkat-perangkat, menciptakan jaringan kompleks beberapa online dan offline journey.

Jadi bagaimana bisnis dapat tetap bertahan? Tentu saja dengan menerapkan teknologi canggih yang melacak perilaku digital pelanggan di seluruh saluran dan platform! Sebagai langkah selanjutnya, marketer di seluruh dunia menggunakan data pelanggan ini untuk menciptakan strategi marketing yang dipersonalisasi untuk setiap pelanggan yang rewel. Kemudian, untuk mengukur efektivitas dan ROI aktivitas pemasaran mereka, mereka hanya mempekerjakan sekelompok ahli lainnya untuk melacak data yang relevan. Kedengarannya sederhana, bukan?

Pada kenyataan, bagaimanapun juga, berikut adalah yang tersisa untuk Anda:

  • Ledakan data dari semua saluran, dan tidak ad acara yang jelas untuk memahaminya.
  • Kurangnya tampilan terpadu data Anda pada satu platform tunggal yang memungkinkan Anda melihat menganalisis, dan bertindak berdasarkan kumpulan data yang berbeda dari beberapa vendor.
  • Upaya marketing yang terputus-putus (dan seringkali sia-sia) untuk mengatasi berbagai ‘poin rasa sakit’ beragam seperti open rate e-mail / SMS, real-time reach, perilaku tidak aktif, tingkat pengabaian cart, dll. tanpa arah yang jelas di masing-masing upaya marketing tersebut.
  • Tingkatan tantangan dalam pemetaan omni-channel hop pelanggan secara akurat untuk memungkinkan customer experience yang positif.
  • Peningkatan akuisisi dan biaya vendor yang tidak diterjemahkan ke konversi atau CLV yang lebih tinggi.

Hasilnya: Customer experience yang buruk yang memberitahu pelanggan bahwa kita sebenarnya tidak ‘mendengarkan’.

Perdalam Pemahaman Anda

Setiap rintangan adalah kesempatan yang menyamar. Dan pain point merupakan peluang potensial bagi kita untuk berinovasi dan bertumbuh. Kita semua tahu bahwa pola pikir ‘pelanggan-pertama’ tidak lagi menjadi pilihan. Kita juga tahu bahwa kesibukan aktivitas marketing tanpa gagasan yang jelas mengenai kinerjanya dan apakah itu menghasilkan hasil yang diinginkan, hanyalah kesia-siaan. Sebuah laporan marketing dari tahun 2016 menemukan bahwa tantangan nomor satu bagi marketer adalah memiliki banyak sistem yang menangkap dan mengukur data. Para pemasar dibiarkan berjuang untuk merekonsiliasi sumber data mereka yang berbeda dan menghadapi biaya yang menjulang dan masalah koordinasi yang timbul dari berurusan dengan beberapa vendor.

Satu-satunya solusi logis adalah pandangan pengguna 360-derajat tentang journey pembelian pelanggan yang mencakup analisis pengeluaran marketing Anda. Satu sumber kebenaran, oleh karena itu, dalam arti yang paling dalam, adalah platform yang menyatukan analisis transaksional pelanggan dengan analisis pemasaran.

Mencapai Tampilan Pelanggan Tunggal dengan Kesiapan Data

Untuk membangun tampilan data yang terpadu, marketer harus terlebih dahulu mendapatkan akses ke jenis data yang tepat. Channel data perlu diubah ke kualitas dan kesiapan yang tepat agar bisa dikonsumsi. Seorang spesialis integrasi data perlu mengubah data saluran dari ekosistem marketing menjadi kumpulan data summary-level. Tugas khusus ini paling baik ditangani oleh penyedia layanan integrasi data yang berkualitas, jika tim in-house tidak dapat melakukannya.

Kumpulan data ringkasan ini kemudian dikaitkan dengan solusi marketing automation untuk mendapatkan insight penting tentang perilaku pelanggan melalui pengumpulan data pelanggan untuk satu tampilan. Dengan ini, marketer memiliki tampilan data terpadu yang dapat digunakan untuk analisis, segmentasi, dan lain-lain, dan merupakan langkah kunci menuju komunikasi yang powerful dan dipersonalisasi.

Engage Lebih Baik, Sadari Nilainya

Kuncinya adalah menjaga agar tools trade tetap sederhana. Marketer yang mendapatkan pandangan terpadu pelanggan untuk memetakan cross-channel journey mereka, maka marketer tersebut jelas dalam perjalanan untuk membangun strategi engagement yang kuat dengan pengelolaan data pelanggan. Pandangan pelanggan tunggal ini berfungsi sebagai platform satu atap yang menampilkan setiap tindakan pelanggan. Bila digabungkan dengan analisis kinerja pemasaran, marketer mendapatkan pandangan pelanggan 360 derajat dengan akses yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap tindakan pelanggan dan kinerja relatif dari aktivitas marketing mereka.

Saat ini, lebih dari sebelumnya, tim marketing bertanggung jawab langsung atas pendapatan perusahaan. Pekerjaan CMO telah menjadi jauh lebih kompleks karena kinerja departemen marketing terkait dengan target dan prospek berbasis pendapatan. Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk bermigrasi ke model yang memaksimalkan produktivitas dan efisiensi dengan menciptakan pandangan terpadu pelanggan. Mereka dapat mencapainya dengan menyederhanakan proses dan mengkonsolidasikan solusi ke beberapa, atau mungkin satu vendor tunggal, yang melakukan semuanya dengan mudah.

Satu Tampilan, Satu Platform, Satu Tujuan

Dengan sedikit tindakan yang menjadikan kesederhanaan dalam mengintegrasikan kumpulan data yang berbeda secara seamless sehingga tim marketing disajikan dengan insight berbasis data dengan cara yang cepat, mudah dimengerti, dan mudah untuk diterapkan. Di sini, membangun platform data pelanggan untuk tampilan pelanggan terpadu menjadi pembeda utama sebuah organisasi.

Begitu data dipusatkan pada satu titik, analisis menunjukkan jalannya dengan tindakan terbaik. Secara umum, analisis pelanggan, yang tidak lain adalah behavioral map dan analisis marketing pelanggan, yang mengungkapkan insight tentang kinerja aktivitas pemasaran, dapat digabungkan untuk membentuk solusi pemasaran terpadu dan mencakup semua. Marketer kemudian dapat mengandalkan sistem ini untuk mengatasi masalah seperti mengurangi tingkat churn dan meningkatkan peluang cross-sell, dengan biaya yang optimal.

Seiring bisnis semakin beralih ke solusi simplified dan result-based, alat otomasi dan analisis omni-channel end-to-end, akan menjadi solusinya.

Tetap terhubung dengan kami untuk tau lebih lanjut!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *